Muslim yg membiarkan saudaranya terjebak keburukan, keburukan itu pasti berlahan menghampirinya

Muslim yg membiarkan saudaranya terjebak keburukan, keburukan itu pasti berlahan menghampirinya

Kamis, 25 Juli 2013

Dahsyatnya Sedekah

By on 25.7.13

Oleh K.H Abdullah Gymnastiar
 
Dimanakah letak kedahsyatan hamba-hamba Allah yang bersedekah? Dikisahkan dalam sebuah hadits yang diriwayatkan oleh Turmudzi dan Ahmad, sebagai berikut :
Tatkala Allah SWT menciptakan bumi, maka bumi pun bergetar. Lalu Allah pun menciptkana gunung dengan kekuatan yang telah diberikan kepadanya, ternyata bumi pun terdiam. Para malaikat terheran-heran akan penciptaan gunung tersebut. Kemudian mereka bertanya? "Ya Rabbi, adakah sesuatu dalam penciptaan-Mu yang lebih kuat dari pada gunung?"
Allah menjawab, "Ada, yaitu besi" (Kita mafhum bahwa gunung batu pun bisa menjadi rata ketika dibor dan diluluhlantakkan oleh buldozer atau sejenisnya yang terbuat dari besi).
Para malaikat pun kembali bertanya, "Ya Rabbi adakah sesuatu dalam penciptaan-Mu yang lebih kuat dari pada besi?"
Allah yang Mahasuci menjawab, "Ada, yaitu api" (Besi, bahkan baja bisa menjadi cair, lumer, dan mendidih setelah dibakar bara api).
Bertanya kembali para malaikat, "Ya Rabbi adakah sesuatu dalam penciptaan-Mu yang lebih kuat dari pada api?"
Allah yang Mahaagung menjawab, "Ada, yaitu air" (Api membara sedahsyat apapun, niscaya akan padam jika disiram oleh air).
"Ya Rabbi adakah sesuatu dalam penciptaan-Mu yang lebih kuat dari air?" Kembali bertanya para malaikat.
Allah yang Maha tinggi dan Maha sempurna menjawab, "Ada, yaitu angin" (Air di samudera luas akan serta merta terangkat, bergulung-gulung, dan menjelma menjadi gelombang raksasa yang dahsyat, tersimbah dan menghempas karang, atau mengombang-ambingkan kapal dan perahu yang tengah berlayar, tiada lain karena dahsyatnya kekuatan angin. Angin ternyata memiliki kekuatan yang teramat dahsyat).
Akhirnya para malaikat pun bertanya lagi, "Ya Allah adakah sesuatu dalam penciptaan-Mu yang lebih dari semua itu?"
Allah yang Mahagagah dan Mahadahsyat kehebatan-Nya menjawab, "Ada, yaitu amal anak Adam yang mengeluarkan sedekah dengan tangan kanannya sementara tangan kirinya tidak mengetahuinya."

Senin, 22 Juli 2013

Ceramah Nuzulul Quran 17 Ramadhan

By on 22.7.13

KH. Abdullah Gymnastiar

Segala puji bagi Allah SWT. Alhamdulillahilladzi liyadzadu
iimaanan maa 'aimaanihim. Sholawat dan salam semoga
tercurah selalu bagi Rasulullah panutan kita, yang
membangunkan dan menuntun hati nurani kita, menjadi cahaya
bagi segala perbuatan mulia.

Bangsa kita sesungguhnya dikaruniai Alloh potensi yang
begitu dahsyat, yang jika disyukuri dengan cara mengelolanya
dengan tepat, niscaya berpeluang menjadi negara besar yang
berwibawa dan bermartabat.
Dengan potensi sumber daya alam yang melimpah ruah
baik berupa daratan, lautan serta apapun yang terkandung
didalamnya; maupun lokasi geografis dan keindahan alam,
negeri kita bagaikan percikan surga yang tertetes di dunia.
Potensi manusia dengan jumlah dua ratus duapuluh juta
lebih dengan aneka kemampuannya, merupakan aset berharga
jika disinergikan dengan formula yang tepat.
Dan aset yang tidak ternilai harganya adalah sumber
keyakinan bagi mayoritas penduduk Indonesia, yaitu aqidah
Islam yang diyakini bersama sebagai agama yang paripurna,
rahmatan lil `alamiin, yang dapat menjadi solusi yang universal.
Namun, bila kita melihat kenyataan, ternyata semua
potensi seakan-akan tidak berbuah kenyataan yang dicita-
citakan bersama. Bahkan, aneka bala dan musibah dari
berbagai sisi kehidupan begitu lekat dan memilukan.
Sudah kita dengar bersama upaya untuk menyehatkan
dan mensejahterakan masyarakat, namun kita wajib
mengevaluasi hal-hal pokok yang menjadi kunci permasalahan.
Masyarakat kita relatif berbadan sehat, juga berpikir
normal, bahkan sebagian ada yang berfisik sangat kuat dan
berotak cerdas. Hanya sedikit masyarakat yang berpenyakit
lahir dan ia juga berpenyakit akal. Rupanya yang sedang
berjangkit di negara kita secara umum, justru penyakit
qolbu/hati nurani. Karena orang yang kuat dan cerdas akal
pikirannya, yang tidak sehat qolbunya ternyata mereka itulah
yang menjadi biang-biang kerusakan dan kesengsaraan bagi
bangsa ini.